Statistik Pengunjung Website
s.d. 23 April 2014

1224755

 

PANDI BKD Kutai Barat Pariwisata Kutai Barat Bagian Hukum Kutai Barat Diknas Kutai Barat Kaltim POST LPSE Kutai Barat Dishubkominfo Perijinan






PERDA

PERDA Tahun Perda Nomor 16 2012

LAMPIRAN          :        PERATURAN DAERAH KABUPATEN KUTAI BARAT NOMOR 16 TAHUN 2012 TENTANG IZIN MENDIRIKAN BANGUNAN.

 

Halaman

DAFTAR ISI                                                                                                                        

BAGIAN I                 KETENTUAN UMUM                                                                  

PENGERTIAN                                                                                

BAGIAN II                TATA CARA PENERBITAN IZIN MENDIRIKAN

BANGUNAN GEDUNG                                                                

A.    POLA UMUM PENGATURAN IZIN MENDIRIKAN

BANGUNAN GEDUNG                                                          

1.      Penyelenggaraan Bangunan Gedung                                

2.      Prinsip-prinsip Penerbitan Izin Mendirikan

Bangunan Gedung                                                               

3.      Penggolongan Bangunan Gedung                                      

a.       Fungsi dan klasifikasi bangunan gedung                         

b.      Penetapan dan perubahan fungsi dan

klasifikasi bangunan gedung                                            

c.       Penggolongan bangunan gedung untuk

penerbitan IMB                                                                

B.     PROSES IZIN MENDIRIKAN BANGUNAN GEDUNG   

1.      Keterangan Rencana Kabupaten                           

2.      Proses Penerbitan Izin Mendirikan

Bangunan Gedung                                                               

a.       IMB bangunan gedung pada umumnya                          

b.      IMB untuk bangunan gedung

kepentingan umum                                                           

c.       IMB untuk bangunan gedung fungsi khusus                   

3.      Penerbitan Izin Mendirikan Bangunan Gedung

Secara Bertahap                                                                   

4.      Penerbitan Izin Mendirikan Bangunan Gedung

untuk Pembangunan Secara Massal                                  

5.      Penerbitan Izin Mendirikan Bangunan Gedung

untuk Pembangunan dengan Strata Title                           

6.      Pelayanan Administrasi Izin Mendirikan

Bangunan Gedung                                                               

C.    TATA CARA PENGESAHAN DOKUMEN

RENCANA TEKNIS                                                                

 

1.      Proses Penyelenggaraan Bangunan Gedung

pada Umumnya                                                                    

2.      Proses Penyelenggaraan Bangunan Gedung

Tertentu                                                                                

D.    PEMERIKSAAN PERMOHONAN IZIN MENDIRIKAN

BANGUNAN GEDUNG                                                          

1.      Pencatatan dan Penelitian Kelengkapan dan

Kebenaran Dokumen Administratif                                  

2.      Pencatatan dan Penelitian Kelengkapan

Dokumen Rencana Teknis                                                  

3.      Penelitian Kebenaran Rencana Teknis                              

4.      Pengkajian oleh Tim Ahli Bangunan Gedung                  

5.      Penilaian/Evaluasi                                                                

6.      Persetujuan dan Pengesahan                                              

E.     KELENGKAPAN DOKUMEN IZIN MENDIRIKAN

BANGUNAN GEDUNG                                                          

F.     PERUBAHAN RENCANA TEKNIS DALAM TAHAP

PELAKSANAAN KONSTRUKSI                                         

1.      Dasar Perubahan                                                                 

2.      Proses Administratif Perubahan Perizinan                       

G.    JANGKA WAKTU PROSES PENERBITAN IZIN

MENDIRIKAN BANGUNAN GEDUNG                             

1.      Proses Pemeriksaan dan Penelitian/Pengkajian

Dokumen Administratif dan Dokumen

Rencana Teknis                                                                    

2.      Proses Administratif Penyelesaian Dokumen

IMB                                                                                       

H.    PEMBEKUAN DAN PENCABUTAN IZIN

MENDIRIKAN BANGUNAN GEDUNG                             

I.       PENDATAAN/PENDAFTARAN BANGUNAN GEDUNG          

 

BAGIAN III              PERSYARATAN PERMOHONAN IZIN MENDIRIKAN

BANGUNAN GEDUNG                                                                

A.    PERSYARATAN ADMINISTRATIF DOKUMEN UNTUK

PERMOHONAN IMB                                                              

1.      Status Hak Atas Tanah                                                       

2.      Status Kepemilikan Bangunan Gedung                            

3.      Dokumen/Surat-surat yang Terkait                                   

B.     PERSYARATAN TEKNIS DOKUMEN UNTUK

PERMOHONAN IMB                                                              

1.      Rencana Teknis Bangunan Gedung

pada Umumnya                                                                    

2.      Rencana Teknis Bangunan Gedung untuk

Kepentingan Umum                                                                        

3.      Rencana Teknis Bangunan Gedung

Fungsi Khusus                                                                      

4.      Rencana Teknis Bangunan Gedung Kedutaan

Besar Negara Asing dan Bangunan Gedung

Diplomatik Lainnya                                                             

C.    PENYEDIA JASA                                                                    

D.    PELAKSANA PENGURUSAN PERMOHONAN IMB      

 

BAGIAN IV              RETRIBUSI IZIN MENDIRIKAN BANGUNAN GEDUNG  

A.    KETENTUAN KHUSUS PERIZINAN                                 

B.     JENIS KEGIATAN DAN OBJEK YANG DIKENAKAN

RETRIBUSI                                                                               

1.      Jenis Kegiatan yang Dikenakan Retribusi                        

2.      Objek yang Dikenakan Retribusi                                       

C.    PENGHITUNGAN BESARNYA RETRIBUSI IMB                       

1.      Komponen Retribusi dan Biaya                                         

2.      Penghitungan Besarnya Retribusi                                      

3.      Tingkat Penggunaan Jasa                                                   

D.    INDEKS PENGHITUNGAN BESARNYA

RETRIBUSI IMB                                                                      

1.      Penetapan Indeks                                                                 

2.      Skala Indeks                                                                         

3.      Kode                                                                                      

E.     HARGA SATUAN (TARIF) RETRIBUSI IMB                   

1.      Bangunan Gedung                                                               

2.      Prasarana Bangunan Gedung                                            

F.     DOKUMEN IZIN MENDIRIKAN BANGUNAN

GEDUNG                                                                                   

 

BAGIAN V                PEMBINAAN                                                                                  

A.    PERAN PEMERINTAH                                                          

1.      Pengaturan                                                                           

2.      Pemberdayaan                                                                     

3.      Pengawasan                                                                          

B.     PERAN PEMERINTAH DAERAH                                       

1.      Pengaturan                                                                           

2.      Pemberdayaan                                                                     

3.      Pengawasan                                                                          

C.    PERAN MASYARAKAT                                                        

BAGIAN VI              KETENTUAN LAIN                                                                      

A.    PEMBANGUNAN PRASARANA BANGUNAN

GEDUNG YANG BERDIRI SENDIRI                                 

B.     PROSES PENERBITAN PERIZINAN                                  

BAGIAN VII                         KETENTUAN PENUTUP                                                            

 

LAMPIRAN

Lampiran 1                  Bagan Prinsip Layanan Izin Mendirikan Bangunan Gedung

Lampiran 2                  Bagan Proses Penyelenggaraan Bangunan Gedung

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

B A G I A N  I

K E T E N T U A N U M U M

 

PENGERTIAN

Dalam pedoman teknis ini yang dimaksud dengan:

1.         Pedoman teknis adalah acuan teknis yang merupakan penjabaran lebih lanjut dari Peraturan Pemerintah dalam bentuk ketentuan teknis penyelenggaraan bangunan gedung.

2.         Standar teknis adalah standar yang dibakukan sebagai standar tata cara, standar spesifikasi, dan standar metode uji baik berupa Standar Nasional Indonesia maupun standar internasional yang diberlakukan dalam penyelenggaraan bangunan gedung.

3.         Pemohon adalah orang atau badan hukum, kelompok orang, atau perkumpulan yang mengajukan permohonan Izin Mendirikan Bangunan Gedung kepada pemerintah kabupaten/kota, kecuali Provinsi DKI Jakarta adalah pemerintah provinsi, atau kepada pemerintah, untuk bangunan gedung fungsi khusus.

4.         Pemilik bangunan gedung adalah orang, badan hukum, kelompok orang, atau perkumpulan, yang menurut hukum sah sebagai pemilik bangunan gedung.

5.         Pengguna bangunan gedung adalah pemilik bangunan gedung dan/atau bukan pemilik bangunan gedung berdasarkan kesepakatan dengan pemilik bangunan gedung, yang menggunakan dan/atau mengelola bangunan gedung atau bagian bangunan gedung sesuai dengan fungsi yang ditetapkan.

6.         Klasifikasi bangunan gedung adalah klasifikasi dari fungsi bangunan gedung sebagai dasar pemenuhan tingkat persyaratan administratif dan persyaratan teknisnya.

7.         Bangunan gedung adalah wujud fisik hasil pekerjaan konstruksi yang menyatu dengan tempat kedudukannya, sebagian atau seluruhnya berada di atas dan/atau di dalam tanah dan/atau air, yang berfungsi sebagai tempat manusia melakukan kegiatannya, baik untuk hunian atau tempat tinggal, kegiatan keagamaan, kegiatan usaha, kegiatan sosial, budaya, maupun kegiatan khusus.

8.         Bangunan gedung tertentu adalah bangunan gedung yang digunakan untuk kepentingan umum dan bangunan gedung fungsi khusus, yang dalam pembangunan dan/atau pemanfaatannya membutuhkan pengelolaan khusus dan/atau memiliki kompleksitas tertentu yang dapat menimbulkan dampak penting terhadap masyarakat dan lingkungannya.

9.         Bangunan gedung untuk kepentingan umum adalah bangunan gedung yang fungsinya untuk kepentingan publik, baik berupa fungsi keagamaan, fungsi usaha, maupun sosial dan budaya.

10.     Bangunan gedung fungsi khusus adalah bangunan gedung yang fungsinya mempunyai tingkat kerahasiaan tinggi untuk kepentingan nasional, atau yang penyelenggaraannya dapat membahayakan masyarakat di sekitarnya dan/atau mempunyai risiko bahaya tinggi.

11.     Lingkungan bangunan gedung adalah lingkungan di sekitar bangunan gedung yang menjadi pertimbangan penyelenggaraan bangunan gedung baik dari segi sosial, budaya, maupun dari segi ekosistem.

12.     Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kabupaten/Kota adalah hasil perencanaan tata ruang wilayah kabupaten/kota yang telah ditetapkan dengan peraturan daerah.

13.     Rencana Detail Tata Ruang Kawasan Perkotaan (RDTRKP) adalah penjabaran dari Rencana Tata Ruang Wilayah kabupaten/kota ke dalam rencana pemanfaatan kawasan perkotaan.

14.     Rencana Tata Bangunan dan Lingkungan (RTBL) adalah panduan rancang bangun suatu kawasan untuk mengendalikan pemanfaatan ruang yang memuat rencana program bangunan dan lingkungan, rencana umum dan panduan rancangan, rencana investasi, ketentuan pengendalian rencana, dan pedoman pengendalian pelaksanaan.

15.     Keterangan Rencana Kabupaten/Kota adalah informasi tentang persyaratan tata bangunan dan lingkungan yang diberlakukan oleh pemerintah kabupaten/kota pada lokasi tertentu.

16.     Surat Izin Peruntukan dan Penggunaan Tanah (SIPPT) adalah dokumen yang diterbitkan oleh gubernur, bupati/walikota untuk dapat memanfaatkan bidang tanah dengan batas minimum luas tertentu, sebagai pengendalian peruntukan lokasi.

17.     Koefisien Dasar Bangunan (KDB) adalah angka persentase berdasarkan perbandingan antara luas seluruh lantai dasar bangunan gedung dan luas lahan/tanah perpetakan/daerah perencanaan yang dikuasai sesuai rencana tata ruang dan rencana tata bangunan dan lingkungan.

18.     Koefisien Lantai Bangunan (KLB) adalah angka persentase perbandingan antara luas seluruh lantai bangunan gedung dan luas tanah perpetakan/daerah perencanaan yang dikuasai sesuai rencana tata ruang dan rencana tata bangunan dan lingkungan.

19.     Koefisien Daerah Hijau (KDH) adalah angka persentase perbandingan antara luas seluruh ruang terbuka di luar bangunan gedung yang diperuntukkan bagi pertamanan/penghijauan dan luas tanah perpetakan/daerah perencanaan yang dikuasai sesuai rencana tata ruang dan rencana tata bangunan dan lingkungan.

20.     Koefisien Tapak Basemen (KTB) adalah angka persentase berdasarkan perbandingan antara luas tapak basemen dan luas lahan/tanah perpetakan/daerah perencanaan yang dikuasai sesuai rencana tata ruang dan rencana tata bangunan dan lingkungan.

21.     Perencanaan teknis adalah proses membuat gambar teknis bangunan gedung dan kelengkapannya yang mengikuti tahapan prarencana, pengembangan rencana dan penyusunan gambar kerja yang terdiri atas: rencana arsitektur, rencana struktur, rencana mekanikal/elektrikal, rencana tata ruang luar, tata ruang-dalam/interior serta rencana spesifikasi teknis, rencana anggaran biaya, dan perhitungan teknis pendukung sesuai pedoman dan standar teknis yang berlaku.

22.     Pertimbangan teknis adalah pertimbangan dari tim ahli bangunan gedung yang disusun secara tertulis dan profesional terkait dengan pemenuhan persyaratan teknis bangunan gedung baik dalam proses pembangunan, pemanfaatan, pelestarian, maupun pembongkaran bangunan gedung.

23.     Persetujuan rencana teknis adalah pernyataan tertulis tentang telah dipenuhinya seluruh persyaratan dalam rencana teknis bangunan gedung yang telah dinilai/dievaluasi.

24.     Pengesahan rencana teknis adalah pernyataan hukum dalam bentuk pembubuhan tanda tangan pejabat yang berwenang serta stempel/cap resmi, yang menyatakan kelayakan dokumen yang dimaksud dalam persetujuan tertulis atas pemenuhan seluruh persyaratan dalam rencana teknis bangunan gedung dalam bentuk izin mendirikan bangunan gedung.

25.     Penyelenggaraan bangunan gedung adalah kegiatan pembangunan yang meliputi proses perencanaan teknis dan pelaksanaan konstruksi, serta kegiatan pemanfaatan, pelestarian dan pembongkaran bangunan gedung.

26.     Pemeliharaan adalah kegiatan menjaga keandalan bangunan gedung beserta prasarana dan sarananya agar bangunan gedung selalu laik fungsi.

27.     Perawatan adalah kegiatan memperbaiki dan/atau mengganti bagian bangunan gedung, komponen, bahan bangunan, dan/atau prasarana dan sarana agar bangunan gedung tetap laik fungsi.

28.     Pemugaran bangunan gedung yang dilindungi dan dilestarikan adalah kegiatan memperbaiki, memulihkan kembali bangunan gedung ke bentuk aslinya.

29.     Pelestarian adalah kegiatan pemeliharaan, perawatan serta pemugaran, bangunan gedung dan lingkungannya untuk mengembalikan keandalan bangunan tersebut sesuai dengan aslinya atau sesuai dengan keadaan menurut periode yang dikehendaki.

30.     Pembinaan penyelenggaraan bangunan gedung adalah kegiatan pengaturan, pemberdayaan, dan pengawasan dalam rangka mewujudkan tata pemerintahan yang baik sehingga setiap penyelenggaraan bangunan gedung dapat berlangsung tertib dan tercapai keandalan bangunan gedung yang sesuai dengan fungsinya, serta terwujudnya kepastian hukum.

31.     Pengaturan adalah penyusunan dan pelembagaan peraturan perundangundangan, pedoman, petunjuk, dan standar teknis bangunan gedung sampai di daerah dan operasionalisasinya di masyarakat.

32.     Pemberdayaan adalahkegiatan untuk menumbuhkembangkan kesadaran akan hak, kewajiban, dan peran para penyelenggara bangunan gedung dan aparat pemerintah daerah dalam penyelenggaraan bangunan gedung.

33.     Pengawasan adalah pemantauan terhadap pelaksanaan penerapan peraturan perundang-undangan bidang bangunan gedung dan upaya penegakan hukum.

34.     Laik fungsi adalah suatu kondisi bangunan gedung yang memenuhi persyaratan administratif dan persyaratan teknis sesuai dengan fungsi bangunan gedung yang ditetapkan.

35.     Peran masyarakat dalam penyelenggaraan bangunan gedung adalah berbagai kegiatan masyarakat yang merupakan perwujudan kehendak dan keinginan masyarakat untuk memantau dan menjaga ketertiban, member masukan, menyampaikan pendapat dan pertimbangan, serta melakukan gugatan perwakilan berkaitan dengan penyelenggaraan bangunan gedung.

36.     Masyarakat adalah perorangan, kelompok, badan hukum atau usaha dan lembaga atau organisasi yang kegiatannya di bidang bangunan gedung, termasuk masyarakat hukum adat dan masyarakat ahli, yang berkepentingan dengan penyelenggaraan bangunan gedung.

37.     Dengar pendapat publik adalah forum dialog yang diadakan untuk mendengarkan dan menampung aspirasi masyarakat baik berupa pendapat, pertimbangan maupun usulan dari masyarakat umum sebagai masukan untuk menetapkan kebijakan pemerintah daerah/Pemerintah dalam penyelenggaraan bangunan gedung.

38.     Gugatan perwakilan adalah gugatan yang berkaitan dengan penyelenggaraan bangunan gedung yang diajukan oleh satu orang atau lebih yang mewakili kelompok dalam mengajukan gugatan untuk kepentingan mereka sendiri dan sekaligus mewakili pihak yang dirugikan yang memiliki kesamaan fakta atau dasar hukum antara wakil kelompok dan anggota kelompok yang dimaksud.

39.     Retribusi pembinaan penyelenggaraan bangunan gedung adalah dana yang dipungut oleh pemerintah kabupaten/kota, kecuali Provinsi DKI Jakarta oleh pemerintah provinsi, atas pelayanan yang diberikan dalam rangka pembinaan melalui penerbitan Izin Mendirikan Bangunan Gedung untuk biaya pengendalian penyelenggaraan bangunan gedung yang meliputi pengecekan, pengukuran lokasi, pemetaan, pemeriksaan dan penatausahaan proses penerbitan Izin Mendirikan Bangunan Gedung.

40.     Retribusi administrasi izin mendirikan bangunan gedung adalah dana yang dipungut oleh pemerintah kabupaten/kota, kecuali Provinsi DKI Jakarta oleh pemerintah provinsi atas pelayanan yang diberikan untuk biaya proses administrasi yang meliputi pemecahan dokumen Izin Mendirikan Bangunan Gedung, pembuatan duplikat/copy, pemutakhiran data atas permohonan pemilik bangunan gedung, dan/atau perubahan non teknis lainnya.

41.     Indeks terintegrasi atau terpadu adalah bilangan hasil korelasi matematis dari indeks parameter-parameter fungsi, klasifikasi, dan waktu penggunaan bangunan gedung, sebagai faktor pengali terhadap harga satuan retribusi untuk menghitung besaran retribusi.

42.     Penyedia jasa konstruksi bangunan gedung adalah orang perorangan atau badan hukum yang kegiatan usahanya menyediakan layanan jasa konstruksi bidang bangunan gedung, meliputi perencanaan teknis, pelaksanaan konstruksi, pengawas/manajemen konstruksi, termasuk pengkajian teknis bangunan gedung dan penyedia jasa konstruksi lainnya.

43.     Tim Ahli Bangunan Gedung adalah tim yang terdiri dari para ahli yang terkait dengan penyelenggaraan bangunan gedung untuk memberikan pertimbangan teknis dalam proses penelitian dokumen rencana teknis dengan masa penugasan terbatas, dan juga untuk memberikan masukan dalam penyelesaian masalah penyelenggaraan bangunan gedung tertentu yang susunan anggotanya ditunjuk secara kasus per kasus disesuaikan dengan kompleksitas bangunan gedung tertentu tersebut.

44.     Instansi teknis pembina penyelenggaraan bangunan gedung di daerah adalah dinas atau bidang yang menyelenggarakan urusan pemerintahan di bidang bangunan gedung di kabupaten/kota, kecuali Provinsi DKI Jakarta adalah di provinsi.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

B A G I A N II

TATA CARA PENERBITAN

IZIN MENDIRIKAN BANGUNAN GEDUNG

 

A.       POLA UMUM PENGATURAN IZIN MENDIRIKAN BANGUNAN GEDUNG

Izin Mendirikan Bangunan Gedung (IMB) adalah perizinan yang diberikan oleh pemerintah daerah, dan oleh Pemerintah atau pemerintah provinsi untuk bangunan gedung fungsi khusus, kepada pemilik bangunan gedung untuk kegiatan meliputi:

-         Pembangunan bangunan gedung baru, dan/atau prasarana bangunan gedung;

-         Rehabilitasi/renovasi bangunan gedung dan/atau prasarana bangunan gedung, meliputi perbaikan/perawatan, perubahan, perluasan/pengurangan; dan

-         Pelestarian/pemugaran.

Dalam proses penerbitan IMB, pemerintah daerah, Pemerintah dan pemerintah provinsi untuk bangunan gedung fungsi khusus, melaksanakan dengan prinsip pelayanan prima, serta mengendalikan penerapan persyaratan administratif dan persyaratan teknis yang ditetapkan dalam rencana teknis.

Prinsip layanan IMB seperti pada Lampiran 1 pedoman teknis ini.

1.      Penyelenggaraan Bangunan Gedung

a.      Lingkup penyelenggaraan bangunan gedung

Penyelenggaraan bangunan gedung sebagai satu kesatuan sistem dalam pelaksanaan urusan wajib pemerintahan di bidang bangunan gedung, meliputi: pembangunan, pemanfaatan, pelestarian, dan pembongkaran bangunan gedung pada umumnya dan bangunan gedung tertentu.

b.      Pengendalian penyelenggaraan bangunan gedung

Pengendalian penyelenggaraan bangunan gedung dilakukan dengan:

1)      Penerbitan IMB;

2)      Penerbitan Sertifikat Laik Fungsi Bangunan Gedung dan

Perpanjangan Sertifikat Laik Fungsi Bangunan Gedung; dan

3)      Persetujuan Rencana Teknis Pembongkaran Bangunan Gedung.

2.      Prinsip-prinsip Penerbitan Izin Mendirikan Bangunan Gedung

Penerbitan IMB sebagai bagian dari Standar Pelayanan Minimal (SPM) oleh pemerintah daerah, Pemerintah untuk bangunan gedung fungsi khusus di wilayah Provinsi DKI Jakarta dan pemerintah provinsi lainnya untuk bangunan gedung fungsi khusus di wilayahnya, harus dilandasi prinsip-prinsip meliputi:

a.      Pelayanan prima

Proses pemeriksaan (pencatatan dan penelitian) termasuk pengkajian, penilaian/evaluasi, persetujuan, dan pengesahan dokumen rencana teknis berupa penerbitan IMB dilakukan

dengan:

1)         Prosedur yang jelas sesuai dengan proses dan kelengkapan yang diperlukan berdasarkan tingkat kompleksitas permasalahan rencana teknis;

2)         Waktu proses yang singkat berdasarkan penggolongan sesuai dengan tingkat kompleksitas prosedur penerbitan IMB;

3)         Transparansi dalam pelayanan dan informasi termasuk penghitungan/penetapan besarnya retribusi IMB yang dilakukan secara objektif, proporsional dan terbuka; dan

4)         Keterjangkauan yaitu besarnya retribusi IMB sesuai dengan lingkup dan jenis bangunan gedung serta tingkat kemampuan ekonomi masyarakat.

b.      Sebagai prasyarat

IMB merupakan prasyarat untuk mendapatkan pelayanan utilitas umum kabupaten/kota yang meliputi penyambungan jaringan listrik, air minum, telepon dan gas.

3.      Penggolongan Bangunan Gedung

a.      Fungsi dan klasifikasi bangunan gedung

1)      Fungsi bangunan gedung

a)      Fungsi bangunan gedung harus memenuhi ketentuan peruntukan yang telah ditetapkan dalam Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Nasional, Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) provinsi, Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) kabupaten/kota, Rencana Detail Tata Ruang Kawasan Perkotaan (RDTRKP), dan/atau Rencana Tata Bangunan dan Lingkungan (RTBL ) yang bersangkutan.

b)      Fungsi bangunan meliputi fungsi hunian, fungsi keagamaan, fungsi usaha, fungsi sosial budaya, serta fungsi khusus.

c)      Bangunan gedung dapat dirancang memiliki lebih dari satu fungsi, dengan tetap memenuhi ketentuan dalam RTRW Nasional, RTRW provinsi, RTRW kabupaten/kota, RDTRKP, dan/atau RTBL.

2)      Klasifikasi bangunan gedung

a)      Klasifikasi bangunan gedung berdasarkan tingkat kompleksitas meliputi:

(1)      Bangunan gedung sederhana;

(2)      Bangunan gedung tidak sederhana; dan

(3)      Bangunan gedung khusus.

b)      Klasifikasi bangunan gedung berdasarkan tingkat permanensi meliputi:

(1)      Bangunan gedung permanen;

(2)      Bangunan gedung semi permanen; dan

(3)      Bangunan gedung darurat atau sementara.

c)      Klasifikasi bangunan gedung berdasarkan tingkat risiko kebakaran meliputi:

(1)      Bangunan gedung tingkat risiko kebakaran tinggi;

(2)      Bangunan gedung tingkat risiko kebakaran sedang; dan

(3)      Bangunan gedung tingkat risiko kebakaran rendah.

d)     Klasifikasi bangunan gedung berdasarkan pada zonasi gempa, mengikuti tingkat zonasi gempa yang ditetapkan oleh instansi yang berwenang meliputi:

(1)      Zona I / minor;

(2)      Zona II / minor;

(3)      Zona III / sedang;

(4)      Zona IV / sedang;

(5)      Zona V / kuat; dan

(6)      Zona VI / kuat.

e)      Klasifikasi bangunan gedung berdasarkan lokasi meliputi:

(1)      Bangunan gedung di lokasi padat;

(2)      Bangunan gedung di lokasi sedang; dan

(3)      Bangunan gedung di lokasi renggang.

f)       Klasifikasi bangunan gedung berdasarkan ketinggian meliputi:

(1)      Bangunan gedung bertingkat tinggi dengan jumlah lantai lebih dari 8 (delapan) lantai;

(2)      Bangunan gedung bertingkat sedang dengan jumlah lantai 5 (lima) lantai sampai dengan 8 (delapan) lantai; dan

(3)      Bangunan gedung bertingkat rendah dengan jumlah lantai 1 (satu) lantai sampai dengan 4 (empat) lantai.

g)      Klasifikasi bangunan gedung berdasarkan kepemilikan meliputi:

(1)      Bangunan gedung milik Negara, bangunan gedung milik yayasan dikategorikan sama dengan milik Negara dalam pengaturan berdasarkan kepemilikan;

(2)      Bangunan gedung milik badan usaha; dan

(3)      Bangunan gedung milik perorangan.

Bangunan gedung kedutaan besar negara asing dan bangunan gedung diplomatik lainnya dikategorikan sebagai bangunan gedung milik perorangan.

b.      Penetapan dan perubahan fungsi dan klasifikasi bangunan gedung

1)      Penetapan fungsi dan klasifikasi bangunan gedung Fungsi dan klasifikasi bangunan gedung diusulkan oleh pemilik bangunan gedung dalam pengajuan Permohonan IMB. Pemerintah daerah, menetapkan fungsi dan klasifikasi bangunan gedung, kecuali bangunan gedung fungsi khusus oleh Pemerintah dan pemerintah provinsi lainnya.

2)      Perubahan fungsi dan klasifikasi bangunan gedung

(a)       Fungsi dan klasifikasi bangunan gedung dapat diubah melalui permohonan baru IMB yang diusulkan oleh pemilik dalam bentuk rencana teknis bangunan gedung sesuai dengan peruntukan lokasi yang diatur dalam RTRW Nasional, RTRW provinsi, RTRW kabupaten/kota, RDTRKP, dan/atau RTBL.

(b)      Dalam proses permohonan baru IMB, perubahan fungsi dan klasifikasi bangunan gedung harus diikuti dengan pemenuhan persyaratan administratif dan persyaratan teknis bangunan gedung yang ditetapkan oleh pemerintah daerah, kecuali bangunan gedung fungsi khusus ditetapkan oleh Pemerintah dan pemerintah provinsi lainnya.

c.       Penggolongan bangunan gedung untuk penerbitan IMB

Penggolongan bangunan gedung untuk penerbitan IMB sebagai dasar untuk menentukan lamanya (durasi) waktu proses penerbitan IMB meliputi:

1)      Bangunan gedung pada umumnya

a)         Bangunan gedung hunian rumah tinggal tunggal sederhana, meliputi: rumah inti tumbuh, rumah sederhana sehat, dan rumah deret sederhana;

b)         Bangunan gedung hunian rumah tinggal tunggal dan rumah deret – sampai dengan 2 (dua) lantai –; dan

c)         Bangunan gedung hunian rumah tinggal tidak sederhana – 2 (dua) lantai atau lebih –, bangunan gedung lainnya pada umumnya.

2)      Bangunan gedung tertentu

a)         Bangunan gedung untuk kepentingan umum; dan

b)         Bangunan gedung fungsi khusus

B.        PROSES IZIN MENDIRIKAN BANGUNAN GEDUNG

1.      Keterangan Rencana Kabupaten/Kota

a.       Pemerintah daerah wajib memberikan Keterangan Rencana Kabupaten/Kota untuk lokasi yang bersangkutan kepada setiap orang atau badan hukum yang akan mengajukan permohonan IMB.

b.      Keterangan Rencana Kabupaten/Kota untuk lokasi yang bersangkutan tersebut berisi ketentuan-ketentuan meliputi:

1)      Fungsi bangunan gedung yang dapat dibangun pada lokasi bersangkutan;

2)      Ketinggian maksimum bangunan gedung yang diizinkan;

3)      Jumlah lantai/lapis bangunan gedung di bawah permukaan tanah dan KTB yang diizinkan, apabila membangun di bawah permukaan tanah;

4)      Garis sempadan dan jarak bebas minimum bangunan gedung yang diizinkan;

5)      KDB maksimum yang diizinkan;

6)      KLB maksimum yang diizinkan;

7)      KDH minimum yang diwajibkan;

8)      KTB maksimum yang diizinkan;

9)      Jaringan utilitas kota; dan

10)  Keterangan lainnya yang terkait.

c.       Dalam Keterangan Rencana Kabupaten/Kota dicantumkan ketentuan-ketentuan khusus yang berlaku untuk lokasi yang bersangkutan meliputi:

1)      Lokasi-lokasi yang terletak pada kawasan rawan bencana gempa; kawasan rawan longsor; kawasan rawan banjir, dan/atau lokasi yang kondisi tanahnya tercemar; dan

2)      Keterangan Rencana Kabupaten/Kota digunakan sebagai dasar penyusunan rencana teknis bangunan gedung.

2.      Proses Penerbitan Izin Mendirikan Bangunan Gedung

Proses penerbitan IMB disesuaikan dengan penggolongan sebagaimana dimaksud pada butir 3.b. meliputi:

a.      IMB bangunan gedung pada umumnya

1)      Bangunan gedung hunian rumah tinggal tunggal sederhana (rumah inti tumbuh dan rumah sederhana sehat), dan rumah deret sederhana

a)       Pengambilan Keterangan Rencana Kabupaten/Kota oleh pemohon di kantor pemerintah daerah.

b)      Penyediaan dokumen rencana teknis siap pakai (prototip, dsb.) yang memenuhi persyaratan sesuai Keterangan Rencana Kabupaten/Kota. Gambar rencana teknis diadakan/disiapkan oleh pemerintah daerah.

c)      Pengajuan Surat Permohonan IMB dengan kelengkapan dokumen administratif dan dokumen rencana teknis.

d)     Pemeriksaan kelengkapan dan kebenaran (pencatatan, penelitian) dokumen administratif dan dokumen rencana teknis, penilaian/evaluasi, serta persetujuan dokumen rencana teknis yang telah memenuhi persyaratan.

e)      Dokumen administratif dan/atau dokumen rencana teknis yang belum memenuhi persyaratan dikembalikan kepada pemohon untuk dilengkapi/diperbaiki.

f)       Penetapan besarnya retribusi IMB.

g)      Pembayaran retribusi IMB melalui lembaga keuangan

yang sah.

h)      Penyerahan bukti penyetoran retribusi kepada

pemerintah daerah

i)        Penerbitan IMB sebagai pengesahan dokumen rencana teknis untuk dapat memulai pelaksanaan konstruksi.

j)        Penerimaan dokumen IMB oleh pemohon.

2)      Bangunan gedung hunian rumah tinggal tunggal dan rumah deret - sampai dengan 2 (dua) lantai

a)      Pengambilan Keterangan Rencana Kabupaten/Kota oleh pemohon di kantor pemerintah daerah.

b)      Penyediaan dokumen rencana teknis yang dibuat oleh pemohon/pemilik (yang memiliki keahlian perencanaan bangunan gedung) dan terdaftar atau oleh penyedia jasa.

c)      Pengajuan Surat Permohonan IMB dengan kelengkapan dokumen administratif dan dokumen rencana teknis.

d)  (1) Pemeriksaan kelengkapan dan kebenaran (pencatatan, penelitian)   dokumen administratif dan dokumen rencana teknis, penilaian serta persetujuan dokumen rencana teknis yang telah memenuhi persyaratan.

(2) Dokumen administratif dan/atau dokumen rencana teknis yang belum memenuhi persyaratan dikembalikan kepada pemohon untuk dilengkapi/ diperbaiki.

e) Penetapan besarnya retribusi IMB.17

f)  Pembayaran retribusi IMB melalui lembaga keuangan yang sah.

g) Penyerahan bukti pembayaran retribusi kepada pemerintah daerah.

h) Penerbitan IMB sebagai pengesahan dokumen rencana teknis untuk dapat memulai pelaksanaan konstruksi.

i) Penerimaan dokumen IMB oleh pemohon.

3)   Bangunan gedung hunian rumah tinggal tidak sederhana – 2 (dua) lantai atau lebih - dan bangunan gedung lainnya padaumumnya :

a) Pengambilan Keterangan Rencana Kabupaten oleh pemohon di kantor pemerintah daerah.

b) Pengurusan SIPPT atau dokumen sejenisnya untukluas tanah tertentu sesuai ketentuan daerah sejenisnya yang ditandatangani oleh gubernur/bupati/walikota atau pejabat lain yang ditunjuk olehnya.

d) Penyediaan dokumen rencana teknis.

e)  Pengajuan Surat Permohonan IMB dengan kelengkapan dokumen administratif, dokumen rencana teknis dan dokumen lain yang disyaratkan.

f) (1) Pemeriksaan kelengkapan dan kebenaran

(pencatatan, penelitian) dokumen administratif dan dokumen rencana teknis, penilaian serta persetujuan dokumen rencana teknis yang telah memenuhi persyaratan.

(2) Dokumen administratif dan/atau dokumen rencana teknis yang belum memenuhi persyaratan

dikembalikan kepada pemohon untuk dilengkapi/

diperbaiki.18

g) Penetapan besarnya retribusi IMB.

h) Pembayaran retribusi IMB melalui lembaga keuangan yang sah.

i) Penyerahan bukti pembayaran retribusi kepada pemerintah daerah.

j) Penerbitan IMB sebagai pengesahan dokumen rencana teknis untuk dapat memulai pelaksanaan konstruksi.

k) Penerimaan dokumen IMB oleh pemohon.

b. IMB untuk bangunan gedung kepentingan umum

1) Pengambilan Keterangan Rencana Kabupaten oleh pemohon di kantor  pemerintah daerah.

2) Pengurusan SIPPT atau dokumen sejenisnya untuk luas tanah tertentu sesuai ketentuan daerah.

3) Penerbitan SIPPT atau dokumen sejenisnya, yang ditandatangani oleh gubernur/bupati/walikota atau pejabat lain yang ditunjuk olehnya.

4) Penyediaan dokumen Analisis Mengenai Dampak Lingkungan/UPL/UKL.

5) Pengurusan persetujuan/rekomendasi dari instansi terkait.

6) Penyediaan dokumen rencana teknis.

7) Pengajuan Surat Permohonan IMB dengan kelengkapan dokumen administratif, dokumen rencana teknis, dan dokumen lain yang disyaratkan.

8)   a) Pemeriksaan kelengkapan dan kebenaran (pencatatan, penelitian) dokumen administratif dan dokumen rencana teknis.19

b) Dokumen administratif dan/atau dokumen rencana teknis yang belum memenuhi persyaratan dikembalikan kepada pemohon untuk dilengkapi/diperbaiki.

9) a) Pengkajian dokumen rencana teknis sesuai dengan

ketentuan yang berlaku.

b) Dokumen rencana teknis yang belum memenuhi persyaratan dikembalikan kepada pemohon untuk diperbaiki.

10) a) Pelaksanaan dengar pendapat publik sesuai dengan ketentuan yang berlaku;

b) Dokumen rencana teknis yang belum memperhatikan hasil dengar pendapat publik dikembalikan kepada pemohon untuk dilengkapi/diperbaiki.

11) Pemberian nasihat dan pertimbangan teknis profesional.

12) Penilaian/evaluasi dan persetujuan dokumen rencana teknis.

13) Penetapan besarnya retribusi IMB.

14) Pembayaran retribusi IMB melalui lembaga keuangan yang sah.

15) Penyerahan bukti pembayaran retribusi kepada pemerintah daerah.

16)  Penerbitan IMB sebagai pengesahan dokumen rencana teknis untuk dapat memulai pelaksanaan konstruksi.

17)  Penerimaan dokumen IMB oleh pemohon.

Bagan tata cara dan bagan alir proses penerbitan IMB untuk

bangunan gedung kepentingan umum seperti pada Lampiran 5

dan Lampiran 6 pedoman teknis ini.

20

c. IMB untuk bangunan gedung fungsi khusus

1) Pengambilan Keterangan Rencana Kabupaten/Kota oleh

pemohon di kantor pemerintah daerah.

2) Pengurusan SIPPT atau dokumen sejenisnya untuk luas

tanah tertentu sesuai ketentuan daerah.

3) Penerbitan SIPPT atau dokumen sejenisnya, yang

ditandatangani oleh gubernur/bupati/walikota atau pejabat

lain yang ditunjuk.

4) Penyediaan dokumen Analisis Mengenai Dampak

Lingkungan/UPL/UKL.

5) Pengurusan persetujuan/rekomendasi dari instansi terkait

lainnya.

6) Penyediaan dokumen rencana teknis.

7) Pengajuan Surat Permohonan Izin Mendirikan Bangunan Gedung dengan kelengkapan dokumen administratif, dokumen rencana teknis dan dokumen lain yang disyaratkan kepada Kepala Dinas Pekerjaan Umum untuk bangunan gedung fungsi khusus di wilayah Kabupaten Kutai Barat.

8)   a)  Pemeriksaan kelengkapan dan kebenaran (pencatatan, penelitian) dokumen administratif dan dokumen rencana teknis.

b) Dokumen administratif dan/atau dokumen rencana teknis yang belum memenuhi persyaratan21 dikembalikan kepada pemohon untuk dilengkapi/ diperbaiki.

9) a) Pengkajian dokumen rencana teknis;

 b)  Dokumen rencana teknis yang belum memenuhi persyaratan dikembalikan kepada pemohon untuk diperbaiki;

10) a)   Pelaksanaan dengar pendapat publik sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

b) Dokumen rencana teknis yang belum memperhatikan hasil dengar pendapat publik dikembalikan kepada pemohon untuk dilengkapi/diperbaiki.

11) Pemberian nasihat dan pertimbangan teknis profesional.

12) Penilaian/evaluasi dan persetujuan dokumen rencana teknis.

13) Penetapan besarnya retribusi IMB.

14) Penetapan kuasa pemungutan retribusi IMB bangunan gedung fungsi khusus dari Bupati kepada Kepala Dispenda untuk bangunan gedung fungsi khusus di wilayah Kabupaten Kutai Barat, untuk bangunan gedung fungsi khusus sebagai pelaksanaan tugas dekonsentrasi dari Pemerintah.

15) Pembayaran retribusi IMB melalui lembaga keuangan yang sah.

16) Penyerahan bukti pembayaran retribusi kepada pemerintah daerah.

17)  Penerbitan IMB sebagai pengesahan dokumen rencana teknis untuk   dapat memulai pelaksanaan konstruksi.

18)  Penerimaan dokumen IMB oleh pemohon. Bagan tata cara dan bagan alir proses penerbitan IMB untuk bangunan gedung fungsi khusus seperti pada Lampiran 7 dan Lampiran 8 pedoman teknis ini.

3. Penerbitan Izin Mendirikan Bangunan Gedung Secara Bertahap

Pada pembangunan bangunan gedung di kota yang berkembang pesat dan jadwal pelaksanaan konstruksi yang optimum, pemerintah daerah dapat mempertimbangkan penerbitan IMB dengan tahapan yang merupakan satu kesatuan dokumen, sepanjang tidak melampaui batas waktu yang diatur dalam ketentuan peraturan perundang-undangan.

4. Penerbitan Izin Mendirikan Bangunan Gedung untuk Pembangunan Bangunan Gedung Secara Massal

Pembangunan bangunan gedung secara massal, seperti bangunan gedung hunian rumah tinggal tunggal, dan rumah deret di satu kawasan, prinsipnya mengikuti proses sebagaimana dimaksud pada butir B.2.a.3) sesuai dengan ketentuan peraturan perundangundangan.

5. Penerbitan Izin Mendirikan Bangunan Gedung untuk Pembangunan dengan Strata Title

Pembangunan bangunan gedung dengan strata title, seperti bangunan gedung rumah susun atau apartemen bertingkat, prinsipnya mengikuti proses sebagaimana dimaksud pada butir B.2.a.1), butir B.2.a.2), butir B.2.a.3) dan butir B.2.a.4) dengan mengikuti ketentuan peraturan perundang-undangan yang terkait.

6. Pelayanan Administrasi Izin Mendirikan Bangunan Gedung

Pemilik bangunan gedung dapat mengajukan pelayanan administrasi IMB, untuk:

a.       Pembuatan duplikat/kopi dokumen IMB yang dilegalisasikan sebagai pengganti dokumen IMB yang hilang atau rusak, dengan melampirkan keterangan hilang tertulis dari instansi yang berwenang.

b.      Pemecahan dokumen IMB sesuai dengan perubahan pemecahan dokumen IMB dan/atau kepemilikan tanah dan perubahan data lainnya, atas permohonan yang bersangkutan.

c.       Bangunan gedung yang sudah terbangun yang belum memiliki IMB dan diwajibkan mengajukan permohonan IMB sesuai ketentuan daerah masing-masing.

C. TATA CARA PENGESAHAN DOKUMEN RENCANA TEKNIS

1. Proses Penyelenggaraan Bangunan Gedung pada Umumnya

a. Dalam proses penerbitan IMB, dokumen rencana teknis:

1) Wajib mengikuti persyaratan dalam RTRW Nasional, RTRW provinsi,   RTRW kabupaten/kota, RDTRKP, dan/atau RTBL.

2) Pada lokasi yang terdapat program instansi yang terkait dalam penyelenggaraan prasarana dan sarana atau pelayanan kepentingan umum (seperti jalan, jalur penerbangan, telekomunikasi, gas, listrik, pertahanan dan keamanan) harus mendapat persetujuan/rekomendasi dari instansi terkait atau Pembina penyelenggaraan prasarana dan sarana yang dimaksud.

3)   Dokumen rencana teknis diperiksa (dicatat dan diteliti) dinilai/dievaluasi dan disetujui oleh pemerintah daerah melalui/cq. instansi teknis pembina penyelenggaraan bangunan gedung.

4) Persetujuan diperoleh pemohon tanpa pungutan biaya atau secara cuma-cuma.

a.    Bupati menerbitkan surat perintah pembayaran retribusi IMB kepada pemohon.24

b.   Pemohon melakukan pembayaran retribusi IMB melalui lembaga keuangan yang sah, setelah dokumen rencana teknis mendapatpersetujuan sebagaimana dimaksud pada butir a.

c.    Bupati menerbitkan Izin Mendirikan Bangunan Gedung sebagai pengesahan dokumen rencana teknis setelah pemohon menyelesaikan pembayaran retribusi IMB dengan menyerahkan bukti pembayaran retribusi IMB (penyetoran uang) melalui lembaga keuangan yang sah.

Tata cara pengesahan dokumen rencana teknis bangunan gedung pada umumnya seperti pada Lampiran 9.1 pedoman teknis ini.

2. Proses Penyelenggaraan Bangunan Gedung Tertentu

a. Dalam proses penerbitan IMB, dokumen rencana teknis:

1)      Wajib mengikuti persyaratan dalam RTRW Nasional untuk bangunan gedung fungsi khusus, RTRW provinsi, RTRW kabupaten/kota, RDTRKP, dan/atau RTBL.

2)      Disusun dengan mengacu pada rekomendasi/hasil Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL) yang diwajibkan untuk bangunan gedung tertentu, atau Upaya Pemantauan Lingkungan (UPL), dan Upaya Pengelolaan Lingkungan (UKL).

3)      Pada lokasi yang terdapat program instansi yang terkait dalam penyelenggaraan prasarana dan sarana atau pelayanan kepentingan umum (seperti jalan, jalur penerbangan, telekomunikasi, gas, listrik, serta pertahanan dan keamanan) harus mendapat persetujuan/rekomendasi dari instansi terkait atau pembina penyelenggaraan prasarana dan sarana yang dimaksud.

4)      Dokumen rencana teknis melalui proses:25

a)      Dokumen rencana teknis bangunan gedung untuk kepentingan umum, diperiksa (dicatat dan diteliti) olehpemerintah daerah melalui/cq. instansi teknis Pembina penyelenggaraan bangunan gedung, dan dikaji oleh Tim Ahli Bangunan Gedung untuk disampaikan dalam dengar pendapat publik.

b)      Dokumen rencana teknis bangunan gedung fungsikhusus, diperiksa (dicatat dan diteliti) oleh Pemerintah cq. Dinas Pekerjaan Umum untuk bangunan gedung fungsi khusus di wilayah Kabupaten Kutai Barat untuk bangunan gedung fungsi khusus, dikaji oleh Tim Ahli Bangunan Gedung untuk disampaikan dalam dengar pendapat publik.

c)      Pertimbangan teknis oleh Tim Ahli Bangunan Gedung untuk dokumen rencana teknis yang telah disetujui dalam dengar pendapat publik:

(1)   Dokumen rencana teknis bangunan gedung untuk kepentingan umum, dinilai/dievaluasi dan disetujui oleh pemerintah kabupaten, adalah pemerintah Kabupaten, cq. instansi teknis pembina penyelenggaraan bangunan gedung.

(2)   Dokumen rencana teknis bangunan gedung tertentu fungsi khusus, dinilai/dievaluasi dan disetujui oleh Pemerintah Daerah cq. Dinas Pekerjaan Umum

d)     Persetujuan diperoleh pemohon tanpa pungutan biaya atau secara cuma-cuma.

b. Penetapan pembayaran retribusi IMB dilakukan oleh:

1)      Bupati menerbitkan surat perintah pembayaran retribusi IMB (Surat Setoran Retribusi Daerah) kepada pemohon untuk bangunan gedung kepentingan umum.

2)      Bupati menerbitkan surat perintah pembayaran retribusi IMB (Surat Setoran Retribusi Daerah) untuk bangunan gedung fungsi khusus kepada pemohon, berdasarkan surat kuasa pemungutan retribusi IMB sebagai pelaksanaan tugas dekonsentrasi dari Menteri Pekerjaan Umum kepada gubernur provinsi yang bersangkutan.

3)      Pemohon melakukan pembayaran retribusi IMB ke kas daerah melalui   lembaga keuangan yang sah.

c. Penerbitan Izin Mendirikan Bangunan Gedung

1)   Bupati menerbitkan IMB untuk bangunan gedung pada umumnya, dan bangunan gedung kepentingan umum sebagai pengesahan dokumen rencana teknis setelah pemohon menyelesaikan pembayaran retribusi IMB dengan menyerahkan bukti pembayaran (penyetoran uang) melalui lembaga keuangan yang sah.

2)   Dinas Pekerjaan Umum menerbitkan IMB setelah berkoordinasi dengan Pemerintah Daerah, untuk bangunan gedung fungsi khusus di wilayah Kabupaten Kutai Barat sebagai pengesahan dokumen rencana teknis setelah pemohon menyelesaikan pembayaran retribusi IMB dengan menyerahkan bukti pembayaran (penyetoran uang) melalui lembaga keuangan yang sah.

 

 

 

D. PEMERIKSAAN PERMOHONAN IZIN MENDIRIKAN BANGUNAN GEDUNG.

1. Pencatatan dan Penelitian Kelengkapan dan Kebenaran Dokumen

Administratif

a. Pemeriksaan terhadap status hak atas tanah meliputi kelengkapan dan kebenaran dokumen kepemilikan:

1) Pemilik tanah sebagai pemilik bangunan gedung,  pemeriksaan yang dilakukan meliputi :

a)  Kebenaran dan keabsahan status hak atas tanah;

b) Kejelasan dan kebenaran data kondisi/situasi tanah (letak/lokasi   dan topografi/contour); dan

c) Pernyataan bahwa tanah yang dimaksud tidak dalam status sengketa.

2) Pemilik tanah bukan pemilik bangunan gedung, pemeriksaan yang dilakukan meliputi:

a)  Kebenaran dan keabsahan status hak atas tanah.

b) Kejelasan dan kebenaran data kondisi/situasi tanah (letak/lokasi dan topografi/contour);

c) Pernyataan dari pemilik tanah bahwa tanah tersebut tidak dalam status sengketa; dan

d) Perjanjian tertulis antara pemilik tanah dan pemilik bangunan gedung.

b. Pemeriksaan terhadap status kepemilikan bangunan gedung meliputi kelengkapan dan kebenaran dokumen:

1) Surat Bukti Kepemilikan Bangunan Gedung, atau dokumen bentuk lainnya sebagai bukti awal kepemilikan.

2) Data pemilik/pemohon bangunan gedung, meliputi nama, alamat, tempat/tanggal lahir, pekerjaan, nomor KTP, atau identitas lainnya, serta fotokopi KTP atau identitas lainnya.

2. Pencatatan dan Penelitian Kelengkapan Dokumen Rencana Teknis

Pemeriksaan terhadap kelengkapan dokumen rencana teknis meliputi

kelengkapan:

a. Gambar arsitektur;

b. Gambar sistem struktur;

c. Gambar sistem utilitas (mekanikal dan elektrikal);

d. Perhitungan struktur untuk bangunan gedung 2 lantai atau lebih, dan/atau bentang struktur lebih dari 6 m, disertai hasil  penyelidikan tanah;

e. Perhitungan utilitas (untuk bangunan gedung selain hunian rumah tinggal tunggal dan rumah deret); dan29

f. Data penyedia jasa perencanaan yaitu arsitektur, struktur, dan utilitas (mekanikal dan elektrikal).

3. Penelitian Kebenaran Rencana Teknis

a. Pemeriksaan kebenaran data umum bangunan gedung meliputi:

1) Fungsi/klasifikasi bangunan gedung terhadap peruntukan lokasi;

2) Luas lantai dasar bangunan gedung terhadap KDB maksimum dan/atau  luas lantai basement terhadap KTB maksimum;

3) Total luas lantai bangunan gedung terhadap KLB maksimum; dan

4) Ketinggian bangunan gedung terhadap ketinggian maksimum. Penilaian dilakukan berdasarkan Keterangan Rencana Kabupaten.

b. Kebenaran rancangan arsitektur bangunan gedung meliputi:

1) Gambar site plan/situasi;

2) Gambar denah;

3) Gambar tampak;

4) Gambar potongan; dan

5) Spesifikasi umum finishing bangunan gedung. Penilaian dilakukan berdasarkan pada persyaratan arsitektur dan lingkungan.

c. Kebenaran rancangan struktur meliputi:

1) Gambar struktur bawah (pondasi);

2) Gambar struktur atas, termasuk struktur atap; dan

3) Spesifikasi umum struktur bangunan gedung.

Penilaian dilakukan berdasarkan pada persyaratan kekuatan dan ketahanan struktur dalam mendukung beban hidup dan beban mati, termasuk beban yang timbul akibat alam (angin dan gempa).

d. Kebenaran rancangan utilitas (mekanikal dan elektrikal) meliputi:

1) Gambar sistem utilitas (mekanikal dan elektrikal);

2) Gambar sistem pencegahan dan penanggulangan kebakaran;

3) Gambar sistem sanitasi;

4) Gambar sistem drainase; dan

5) Spesifikasi umum utilitas (mekanikal dan elektrikal) bangunan gedung.

Penilaian dilakukan berdasarkan pada persyaratan pencegahan dan penanggulangan kebakaran, kesehatan, dan aksesibilitas termasuk kelengkapan sarana dan prasarana bangunan gedung.

4. Pengkajian oleh Tim Ahli Bangunan Gedung

Untuk dokumen rencana teknis bangunan gedung tertentu Tim Ahli Bangunan Gedung berdasarkan tingkat kompleksitas permasalahan teknis dalam dokumen rencana teknis, melakukan pengkajian secara selektif terhadap subtansi yang menurut penilaian perlu dikaji lebih lanjut yang dapat meliputi:

a. Pengkajian pemenuhan persyaratan teknis

1) Pengkajian kesesuaian dengan ketentuan persyaratan fungsi bangunan gedung Pengkajian secara teknis untuk menyimpulkan kesesuaian fungsi utama bangunan gedung yang diusulkan terhadap ketentuan dari pemerintah daerah sebagai bangunan gedung tertentu berdasarkan fungsinya yaitu:

a) Fungsi keagamaan;

b) Fungsi usaha;31

c) Fungsi sosial dan budaya;

d) Fungsi khusus; dan

e) dalam kategori fungsi ganda/campuran.

2) Pengkajian kesesuaian dengan ketentuan/persyaratan bangunan gedung tertentu Pengkajian secara teknis untuk menyimpulkan kesesuaian bangunan gedung tertentu yang diusulkan terhadap ketentuan kategori dan kriteria dari Pemerintah/pemerintah daerah tentang bangunan gedung fungsi khusus atau bangunan gedung untuk kepentingan umum.

3) Pengkajian kesesuaian dengan ketentuan/persyaratan bangunan gedung yang menimbulkan dampak penting terhadap lingkungan Pengkajian secara teknis, sosial, budaya, dan ekonomi untuk menyimpulkan kesesuaian rencana teknis bangunan gedung yang diusulkan terhadap ketentuan atau rekomendasi dalam:

a) Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL);

b) Upaya Pemantauan Lingkungan (UPL); dan

c) Upaya Pengelolaan Lingkungan (UKL).

4) Pengkajian kesesuaian dengan ketentuan/persyaratan klasifikasi fungsi bangunan gedung Pengkajian secara teknis untuk menyimpulkan kesesuaian klasifikasi fungsi bangunan gedung dan pemenuhan ketentuan batasan lainnya yang diusulkan terhadap ketentuan dari pemerintah daerah yang diizinkan tentang:

a) Tingkat kompleksitas bangunan gedung;

b) Tingkat permanensi bangunan gedung;

c) Tingkat risiko kebakaran bangunan gedung;

d) Zonasi gempa di lokasi bangunan gedung didirikan;

e) Tingkat kepadatan bangunan gedung di peruntukan lokasi bangunan gedung didirikan; dan32

f) Tingkat ketinggian bangunan gedung di peruntukan lokasi bangunan gedung didirikan.

5) Pengkajian kesesuaian dengan ketentuan/persyaratan tata Bangunan Pengkajian secara teknis untuk menyimpulkan kesesuaian pemenuhan persyaratan teknis tata bangunan yang diusulkan terhadap ketentuan dalam RTBL:

a) Persyaratan peruntukan dan intensitas bangunan gedung.

b) Persyaratan arsitektur bangunan gedung meliputi:

(1) Persyaratan penampilan bangunan gedung;

(2) Persyaratan tata ruang-dalam; dan

(3) Persyaratan keseimbangan, keserasian, dan

(4) keselarasan bangunan gedung dengan lingkungannya

c) Persyaratan pengendalian dampak lingkungan meliputi:

(1) Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL) Setiap bangunan gedung yang dalam pembangunan/pemanfaatannya menimbulkan

dampak penting terhadap lingkungan harus dilengkapi dengan AMDAL.

(2) Upaya Pemantauan Lingkungan (UPL) dan Upaya Pengelolaan Lingkungan (UKL) Setiap kegiatan dalam penyelenggaraan bangunan gedung yang menimbulkan dampak yang dapat diatasi dengan teknologi, tidak perlu dilengkapi AMDAL, tetapi dengan melakukan UPL dan UKL. Penyusunan AMDAL, UPL, dan UKL mengikuti peraturan perundang-undangan.

6)   Pengkajian kesesuaian dengan ketentuan/persyaratan keandalan bangunan gedung3Pengkajian secara teknis untuk menyimpulkan kesesuaian pemenuhan persyaratan keandalan bangunan gedung yang

diusulkan terhadap ketentuan tentang:

a) Persyaratan keselamatan

(1) Persyaratan kemampuan bangunan gedung untuk mendukung beban muatan meliputi:

(a) Persyaratan struktur dan bahan struktur (kuat/kokoh, stabil, dan memenuhi persyaratan kelayanan atau serviceability);

(b) Persyaratan pembebanan, dan ketahanan

terhadap gempa dan angin;

(c) Perencanaan struktur atas termasuk struktur atap;

(d) Perencanaan struktur bawah (pondasi); dan

(e)  Perhitungan struktur bangunan gedung (untuk bangunan gedung lebih dari 2 lantai, dan/atau bentang struktur lebih dari 6 meter, atau bangunan khusus).

(2) Persyaratan kemampuan bangunan gedung dalam mencegah dan menanggulangi bahaya kebakaran dan bahaya petir meliputi:

(a) Perlindungan terhadap bahaya kebakaran meliputi:

i. Sistem proteksi pasif;

ii. Sistem proteksi aktif; dan

iii. Unit manajemen pengamanan kebakaran.

(b) Instalasi penangkal petir untuk mengurangi risiko kerusakan yang disebabkan sambaran petir;

(c) Instalasi listrik meliputi jaringan distribusi, beban listrik, dan sumber daya listrik; dan

 (d)  Sistem pengamanan untuk mencegah terancamnya keselamatan penghuni dan harta benda akibat bencana bahan peledak.

 

b) Persyaratan kesehatan

(1) Persyaratan sistem penghawaan

(a) Ventilasi alami meliputi bukaan permanen, kisi-kisi pada pintu dan jendela, sarana lain yang dapat dibuka, dan/atau dapat berasal dari ruangan yang bersebelahan untuk memberikan sirkulasi udara yang sehat;

(b)   Bangunan gedung tempat tinggal, pelayanan kesehatan khususnya ruang perawatan, pendidikan khususnya ruang kelas, dan bangunan pelayanan umum lainnya harus mempunyai bukaan permanen, kisi-kisi pada pintu dan jendela, dan/atau bukaan permanen yang dapat dibuka untuk kepentingan ventilasi alami;

(c) Ventilasi mekanik/buatan, harus disediakan jika ventilasi alami tidak dapat memenuhi syarat; dan

(d)   Penerapan sistem ventilasi harus dilakukan dengan mempertimbangkan prinsip-prinsip npenghematan energi dalam bangunan gedung.

(2) Persyaratan sistem pencahayaan

(a) Pencahayaan alami meliputi perencanaan pencahayaan alami  dan penentuan besarnya iluminasi;

(b)  Bangunan gedung hunian rumah tinggal, pelayanan kesehatan, pendidikan, dan bangunan pelayanan umum harus mempunyai bukaan untuk pencahayaan alami;

(c)  Pencahayaan buatan, meliputi tingkat iluminasi, konsumsi energi, perencanaan sistem pencahayaan, penggunaan lampu, daya maksimum yang diizinkan, dan daya pencahayaan buatan di luar bangunan gedung; dan

(d) Pencahayaan buatan untuk pencahayaan darurat harus dapat bekerja secara otomatis dan mempunyai tingkat pencahayaan yang cukup untuk evakuasi yang aman.

(3) Persyaratan sistem sanitasi dan air bersih

(a) Sistem air bersih dengan persyaratan dilengkapi/dipenuhi:

i. Sumber air bersih (sumber air berlangganan dan/atau sumber air lainnya yang memenuhi persyaratan kesehatan);

ii. Kualitas air bersih; dan

iii. Perencanaan sistem distribusi air bersih yang memenuhi debit air dan tekanan minimal yang disyaratkan.

(b)  Sistem pembuangan air kotor dan/atau air limbah dengan persyaratan dilengkapi/ dipenuhi:

i.   Perencanaan/pemilihan sistem pengaliran atau pembuangan dan penggunaan peralatan yang dibutuhkan; dan

ii. Perencanaan sistem pengolahan dan pembuangannya.36

(c) Sistem pembuangan kotoran dan sampah dengan persyaratan dilengkapi/dipenuhi:

i. Kapasitas pewadahan atau Tempat Penampungan Sementara (TPS);

ii.  Bentuk penyediaan tempat penampungan kotoran dan sampah; dan

iii. Bentuk penempatan pewadahan dan/atau pengolahannya.

(d) Sistem penyaluran air hujan dengan persyaratan dilengkapi/dipenuhi:

i. Perencanaan sistem penyaluran air hujan (diresapkan ke dalam tanah pekarangan, dan/atau dialirkan ke sumur resapan, dan/atau dialirkan ke jaringan drainase lingkungan/kota);

ii. Penyaluran air hujan yang dilakukan dengan cara lain (bila belum tersedia jaringan drainase kota ataupun sebab lain yang dapat diterima); dan

iii. Persyaratan saluran (saluran terbuka/tertutup, lubang pemeriksa,

kemiringan saluran, dan bahan saluran).

(4) Persyaratan penggunaan bahan bangunan gedung

(a)   Bahan bangunan yang aman bagi kesehatan dengan persyaratan:

i. Tidak mengandung bahan-bahan berbahaya/beracun bagi kesehatan; dan

ii. Aman bagi pengguna bangunan gedung.

(b) Bahan bangunan yang tidak berdampak negatif terhadap lingkungan denganpersyaratan:

i. Tidak menimbulkan efek silau dan pantulan;

ii.  Tidak menimbulkan efek peningkatan suhu lingkungan di sekitarnya;

iii. Pertimbangan prinsip-prinsip konservasi energi; dan

iv.  Mewujudkan bangunan gedung yang serasi dan selaras dengan lingkungannya.

(c) Pemanfaatan dan penggunaan bahan bangunan lokal dengan persyaratan:

i. Harus sesuai dengan kebutuhan; dan

ii. Memperhatikan kelestarian lingkungan.

c) Persyaratan kenyamanan

(1) Kenyamanan ruang gerak dengan persyaratan memenuhi:

(a)   Pertimbangan fungsi ruang, jumlah pengguna, perabot/peralatan, dan aksesibilitas ruang; dan

(b) Persyaratan keselamatan dan kesehatan.

(2) Kenyamanan hubungan antarruang dengan persyaratan memenuhi:

(a)  Pertimbangan fungsi ruang, aksesibilitas ruang, jumlah pengguna dan perabotan/peralatan;

(b) Sirkulasi antarruang horizontal dan vertikal;dan

(c) Persyaratan keselamatan dan kesehatan.

(3) Perencanaan sistem pengkondisian udara.

(4) Prinsip-prinsip penghematan energi dan kelestarian lingkungan.

(5) Perkiraan beban pendinginan.

(6) Kenyamanan pandangan dari dalam bangunan gedung ke luar dengan persyaratan mempertimbangkan:

(a)  Gubahan massa bangunan gedung, rancangan bukaan, tata ruang-dalam dan tata ruang-luar bangunan gedung, dan rancangan bentuk luar bangunan;

(b)  Pemanfaatan potensi ruang luar bangunan gedung dan penyediaan ruang terbuka hijau; dan

(c) Pencegahan terhadap gangguan silau, dan pantulan sinar.

(7) Kenyamanan pandangan dari luar ke dalam bangunan gedung dengan persyaratan mempertimbangkan:

(a) Rancangan bukaan, tata ruang-dalam dan tata ruang-luar bangunan gedung, dan rancangan bentuk luar bangunan gedung; dan

(b) Keberadaan bangunan gedung yang ada dan/atau yang akan ada di sekitarnya.

(8)  Tingkat kenyamanan terhadap getaran dengan persyaratan mempertimbangkan:

(a) Baku tingkat getaran;

(b) Sumber getaran; dan

(c) Dampak getaran terhadap lingkungan.

(9)  Tingkat kenyamanan terhadap kebisingan dengan persyaratan mempertimbangkan:

(a) Baku tingkat kebisingan;

(b) Sumber kebisingan; dan

(c) Dampak kebisingan terhadap lingkungan.

d) Persyaratan kemudahan

(1) Kemudahan hubungan horizontal dengan mempertimbangkan:

(a) Jumlah, ukuran, dan jenis pintu;

(b) Arah bukaan daun pintu dalam suatu ruangan; dan

(c) Ukuran koridor sebagai akses horizontal antar ruang.

(2) Sarana hubungan vertikal antarlantai dengan mempertimbangkan:

Jumlah, ukuran, dan konstruksi sarana hubungan vertikal (tangga, ram, lif, tangga berjalan/eskalator, dan/atau lantai berjalan/ travelator).

(3) Sarana hubungan vertikal dengan ketinggian di atas 5 (lima) lantai dengan mempertimbangkan:

(a) Jumlah, kapasitas, dan spesifikasi lif; dan

(b) Penyediaan lif kebakaran.

(4) Tingkat penyediaan sarana evakuasi (kecuali untuk rumah tinggal tunggal dan rumah deret) dengan mempertimbangkan:

(a) Sistem peringatan bahaya bagi pengguna;

(b) Pintu keluar darurat;

(c) Jalur evakuasi untuk melakukan evakuasi;

(d) Kelengkapan tanda arah yang mudah dibaca dan jelas; dan

(e)  Manajemen penanggulangan bencana atau keadaan darurat (Disaster Management).

b. Penyusunan pertimbangan teknis

Pertimbangan teknis yang disusun oleh Tim Ahli Bangunan Gedung sebagai kesimpulan dari hasil pengkajian berupa nasihat, pendapat, dan pertimbangan profesional secara tertulis merupakan masukan untuk penilaian/evaluasi dokumen rencanateknis dalam memberikan persetujuan pemenuhan persyaratan teknis oleh pemerintah daerah.

5. Penilaian/Evaluasi

Penilaian/evaluasi dilakukan untuk penetapan keputusan terakhir tentang pemenuhan persyaratan teknis dari dokumen rencana teknis setelah mendapat pertimbangan teknis Tim Ahli Bangunan Gedung dengan ketentuan:

a. Pada proses pengesahan dokumen rencana teknis bangunan gedung pada umumnya, hasil penilaian penelitian kebenaran rencana teknis sebagaimana pada butir D.3., selanjutnya dinilai dan dievaluasi oleh instansi teknis pembina penyelenggaraan bangunan gedung.

b.  Pada proses pengesahan dokumen rencana teknis bangunan gedung tertentu, hasil dari pemberian pertimbangan teknis dari Tim Ahli Bangunan Gedung pada butir D.4.b., selanjutnya:

1) Penilaian dokumen rencana teknis bangunan gedung untuk kepentingan umum dilakukan oleh instansi teknis Pembina penyelenggaraan bangunan gedung pemerintah daerah.

2) Penilaian dokumen rencana teknis bangunan gedung fungsi khusus di wilayah Kabupaten Kutai Barat dilakukan oleh Pemerintah Daerah.

41

6. Persetujuan dan Pengesahan

Berdasarkan hasil penilaian/evaluasi sebagaimana dimaksud pada butir D.5.:

a. Bupati atau pejabat yang ditunjuk olehnya menyetujui, dan mengesahkan dokumen rencana teknis bangunan gedung pada umumnya dan dokumen rencana teknis bangunan gedung untuk kepentingan umum dalam bentuk IMB.

b.  Dinas Pekerjaan Umum atau pejabat yang ditunjuk olehnya, menyetujui, dan mengesahkan dokumen rencana teknis nbangunan gedung fungsi khusus dalam bentuk IMB, berkoordinasi dengan Pemerintah Kabupaten Kutai Barat untuk bangunan gedung fungsi khusus di wilayah Kabupaten Kutai Barat.

 

E. KELENGKAPAN DOKUMEN IZIN MENDIRIKAN BANGUNAN GEDUNG

Kelengkapan dokumen Izin Mendirikan Bangunan Gedung meliputi:

1. Keputusan Bupati tentang Izin Mendirikan Bangunan Gedung, atau Keputusan Dinas Pekerjaan Umum untuk bangunan gedung fungsi khusus;

2. Fungsi dan Klasifikasi Bangunan Gedung (Lampiran a) sebagai dokumen yang menyatakan fungsi, klasifikasi dan waktu penggunaan bangunan gedung yang dimaksud;42

3.  Gambar Situasi dan Rencana Teknis (Lampiran b) sebagai dokumen yang menunjukkan situasi letak bangunan gedung dalam bagian kota;

4. Pembekuan dan Pencabutan Izin Mendirikan Bangunan Gedung (Lampiran c) sebagai dokumen untuk pencatatan dalam status IMB; dan

5. Penghitungan Besarnya Retribusi Izin Mendirikan Bangunan Gedung (Lampiran d) sebagai dokumen penghitungan besarnya retribusi IMB sesuai dengan fungsi dan klasifikasi bangunan gedung.

 

F. PERUBAHAN RENCANA TEKNIS DALAM TAHAP PELAKSANAAN

KONSTRUKSI

1. Dasar Perubahan

Perubahan rencana teknis dalam tahap pelaksanaan konstruksi

meliputi:

a. Perubahan akibat kondisi, ukuran lahan kavling/persil yang tidak sesuai dengan rencana teknis, dan/atau adanya kondisi eksisting di bawah permukaan tanah yang tidak dapat diubah/dipindahkan berupa jaringan infrastruktur/prasarana, seperti kabel, saluran, dan pipa;

b.  Perubahan akibat perkembangan kebutuhan pemilik bangunan gedung, meliputi: penampilan arsitektur, perluasan, atau pengurangan luas dan jumlah lantai, dan/atau tata ruang-dalam; dan

c. Perubahan fungsi atas permintaan pemilik/pemohon.

2. Proses Administratif Perubahan Perizinan

a. Perubahan rencana teknis yang dilakukan untuk penyesuaian dengan kondisi lapangan dan tidak mempengaruhi system struktur, dituangkan dalam as built drawings.43

b. Perubahan rencana teknis yang mengakibatkan perubahan pada arsitektur, struktur, dan utilitas (mekanikal dan elektrikal), harus melalui permohonan baru/revisi IMB.

c. Perubahan rencana teknis, karena perubahan fungsi harus melalui proses permohonan baru/revisi IMB dengan proses sesuai dengan penggolongan bangunan gedung untuk IMB.

d. Ketentuan lebih lanjut mengenai proses administratif pelaksanaan penerbitan baru/revisi IMB meliputi kelengkapan dokumen perubahan rencana teknis, pemeriksaan, dan penelitian kembali, serta tenggang waktu, ditetapkan oleh pemerintah daerah.

e. Proses penerbitan baru/revisi IMB akibat perubahan, kecuali karena perubahan rencana teknis sebagaimana dimaksud pada butir 1.a. dikenakan retribusi secara proporsional sesuai dengan lingkup perubahan, dan tidak melampaui besarnya retribusi IMB pembangunan baru.

G. JANGKA WAKTU PROSES PENERBITAN IZIN MENDIRIKAN

BANGUNAN GEDUNG

Proses penerbitan Izin Mendirikan Bangunan Gedung meliputi jangka

waktu:

1. Proses Pemeriksaan dan Penelitian/Pengkajian Dokumen

Administratif dan Dokumen Rencana Teknis

a. Jangka waktu paling lambat 60 (enam puluh) hari terhitung sejak penerimaan surat Permohonan IMB dan kelengkapan dokumen administratif dan dokumen rencana teknis bangunan gedung yang telah memenuhi persyaratan kelengkapan; dan

b.   Dokumen administratif dan/atau dokumen rencana teknis yang belum memenuhi persyaratan kelengkapan, dikembalikan kepada pemohon untuk dilengkapi/diperbaiki.44

2. Proses Administratif Penyelesaian Dokumen IMB

Dokumen IMB diterbitkan dengan jangka waktu paling lambat 30 (tiga puluh) hari terhitung sejak persetujuan dokumen rencana teknis untuk bangunan gedung pada umumnya termasuk setelah adanya pertimbangan teknis dari Tim Ahli Bangunan Gedung untuk persetujuan/pengesahan dokumen rencana teknis bangunan gedung tertentu.

H. PEMBEKUAN DAN PENCABUTAN IZIN MENDIRIKAN BANGUNAN

GEDUNG

1. IMB dibekukan jika dalam waktu 14 (empat belas) hari kalender terhitung sejak peringatan ketiga atas pelanggaran, pemilik bangunan gedung tidak melakukan perbaikan.

2.  IMB dicabut jika dalam waktu 14 (empat belas) hari kalender terhitung sejak dikenakan sanksi atas pelanggaran, pemilik bangunan gedung tidak melakukan perbaikan dan/atau penyelesaian atas sanksi yang dikenakan.

I. PENDATAAN/PENDAFTARAN BANGUNAN GEDUNG

Pendataan/pendaftaran bangunan gedung dilakukan bersamaan dengan proses permohonan IMB. Pendataan/pendaftaran bangunan gedung baru dilakukan berdasarkan data pada surat Permohonan Izin Mendirikan Bangunan Gedung (PIMB), dokumen administratif dan dokumen rencana teknis yang lengkap dan

sesuai dengan fungsi bangunan gedung. Tata cara pendataan dan pendaftaran bangunan gedung sesuai dengan pedoman teknis pendataan/pendaftaran bangunan gedung.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

B A G I A N III

PERSYARATAN PERMOHONAN

IZIN MENDIRIKAN BANGUNAN GEDUNG

 

A. PERSYARATAN ADMINISTRATIF DOKUMEN UNTUK PERMOHONAN IMB

Setiap permohonan IMB harus mengisi formulir Permohonan Izin Mendirikan Bangunan Gedung (PIMB) dan memenuhi persyaratan administratif, yang terdiri atas status hak atas tanah dan status kepemilikan bangunan gedung. Contoh formulir PIMB seperti pada Lampiran 10.1 dan Lampiran 10.2 pedoman teknis ini.

1. Status Hak Atas Tanah

Setiap bangunan gedung yang didirikan harus pada lahan kavling/persil yang status hak atas tanahnya jelas. Status hak atas tanah sebagai tanda bukti penguasaan atau kepemilikan tanah, harus dibuktikan dan/atau dilengkapi dengan:

a. Surat bukti status hak atas tanah yang diputuskan oleh pemerintah daerah dapat berupa:

1) Sertifikat tanah;

2) Surat Keputusan Pemberian Hak Penggunaan atas Tanah oleh pejabat yang berwenang di bidang pertanahan;

3) Surat kavling dari pemerintah daerah, atau Pemerintah;

4) Fatwa tanah, atau rekomendasi dari Badan Pertanahan Nasional;

5) Surat girik/petuk/akta jual beli, yang sah disertai surat pernyataan pemilik bahwa tidak dalam status sengketa, yang diketahui lurah setempat;

6)Surat kohir verponding Indonesia, disertai pernyataan bahwa pemilik telah menempati lebih dari 10 tahun, dan disertai keterangan pemilik bahwa tidak dalam status sengketa yang diketahui lurah setempat; atau

7) Surat bukti kepemilikan tanah lainnya.46

b. Surat perjanjian pemanfaatan/penggunaan tanah, merupakan perjanjian tertulis antara pemilik bangunan gedung dengan pemilik tanah, apabila pemilik bangunan gedung bukan pemilik tanah.

c.  Data kondisi/situasi tanah, merupakan data-data teknis tanah yang memuat informasi meliputi:

1) Gambar peta lokasi/lengkap dengan contournya;

2) Batas-batas tanah yang dikuasai;

3) Luas tanah; dan

4) Data bangunan gedung eksisting (kalau ada).

2. Status Kepemilikan Bangunan Gedung

Untuk permohonan IMB pembangunan bangunan gedung baru, status kepemilikan bangunan gedung yaitu dokumen keterangan diri pemilik yang mengajukan Permohonan IMB dan kepemilikan atas bangunan gedung memuat informasi sekurang-kurangnya:

a. Nama (sebagai perorangan atau wakil pemilik/pengguna);

b. Alamat;

c. Tempat/tanggal lahir;

d. Pekerjaan;

e. Nomor KTP dan data identitas lainnya (Fotokopi KTP dan bukti identitas lainnya sebagai lampiran);

f.  Keterangan mengenai data bangunan gedung; dan

g.   Keterangan mengenai perolehan bangunan gedung. Untuk proses terkait dengan permohonan IMB kegiatan lainnya, status kepemilikan bangunan gedung berupa Surat Bukti Kepemilikan Bangunan Gedung. Surat Bukti Kepemilikan Bangunan Gedung sebagai dokumen status kepemilikan mengikuti ketentuan dalam Peraturan Presiden.

3. Dokumen/Surat-surat yang Terkait

Dokumen/surat-surat yang terkait dapat berupa:

a. SIPPT untuk pembangunan di atas tanah dengan luas minimum tertentu;

b.  Rekomendasi instansi/lembaga yang bertanggungjawab di bidang fungsi khusus (untuk bangunan gedung fungsi khusus);

c. Dokumen Analisis Mengenai Dampak Lingkungan/UPL/UKL; dan/atau

d. Rekomendasi instansi teknis terkait untuk bangunan gedung di atas/bawah prasarana dan sarana umum.

B. PERSYARATAN TEKNIS DOKUMEN UNTUK PERMOHONAN IMB

Kelengkapan minimal dokumen rencana teknis bangunan gedung yang

disyaratkan dalam PIMB disesuaikan dengan penggolongan meliputi:

1. Rencana Teknis Bangunan Gedung pada Umumnya

a. Bangunan gedung hunian rumah tinggal tunggal sederhana, meliputi rumah inti tumbuh, rumah sederhana sehat, dan rumah deret sederhana

1) Data umum bangunan gedung memuat informasi meliputi:

a) Fungsi/klasifikasi bangunan gedung;

b) Luas lantai dasar bangunan gedung;

c) Total luas lantai bangunan gedung;

d) Ketinggian/jumlah lantai bangunan gedung; dan

e) Rencana pelaksanaan.

2) Rencana teknis bangunan gedung, meliputi:

a)   Gambar pra-rencana bangunan gedung, terdiri atas gambar siteplan/situasi, denah, tampak, dan gambar potongan; dan

b) Spesifikasi teknis bangunan gedung.48

b. Bangunan gedung hunian rumah tinggal tunggal dan rumah

deret – sampai dengan 2 (dua) lantai –

1) Data umum bangunan gedung, yang memuat informasi sebagaimana dimaksud pada butir a.1);

2) Rancangan arsitektur bangunan gedung sebagaimana dimaksud pada butir a.2);

3) Rancangan struktur secara sederhana/prinsip; dan

4) Rancangan utilitas bangunan gedung secara sederhana/prinsip.

c.  Bangunan gedung hunian rumah tinggal tidak sederhana – 2 lantai atau lebih - dan bangunan gedung lainnya pada umumnya

1) Data umum bangunan gedung memuat informasi sebagaimana dimaksud pada butir a.1);

2) Rencana teknis bangunan gedung meliputi:

a)  Gambar rancangan arsitektur, terdiri atas gambar site plan/situasi, denah, tampak, potongan, dan spesifikasi umum finishing bangunan gedung; b) Gambar rancangan struktur, terdiri atas gambar struktur bawah (pondasi), struktur atas, termasuk struktur atap, dan spesifikasi umum struktur bangunan gedung;

c) Gambar rancangan utilitas (mekanikal dan elektrikal), terdiri atas gambar sistem utilitas (mekanikal dan elektrikal), gambar sistem pencegahan dan

     pengamanan kebakaran, sistem sanitasi, system drainase, dan spesifikasi umum utilitas bangunan gedung;

d) Spesifikasi umum bangunan gedung;

e) Perhitungan struktur untuk bangunan gedung 2 (dua) lantai atau lebih dan/atau bentang struktur lebih dari 6 m; dan49

f) Perhitungan kebutuhan utilitas (mekanikal dan elektrikal).

2. Rencana Teknis Bangunan Gedung untuk Kepentingan Umum

a. Data umum bangunan gedung memuat informasi sebagaimana dimaksud pada butir 1.a.1); dan

b. Rencana teknis bangunan gedung sebagaimana dimaksud pada butir 1.c.2).

3. Rencana Teknis Bangunan Gedung Fungsi Khusus

a. Data umum bangunan gedung memuat informasi sebagaimana dimaksud pada butir 1.a.1);

b. Rencana teknis bangunan gedung, sebagaimana dimaksud pada butir 1.c.2); dan

c. Rekomendasi instansi terkait.

Kelengkapan dokumen sebagaimana dimaksud pada butir a. dan butir b. ditetapkan oleh pimpinan instansi/lembaga pembina yang bertanggungjawab di bidang fungsi khusus, sesuai dengan pengaturan internal dan/atau internasional yang berlaku.

4.  Rencana Teknis Bangunan Gedung Kedutaan Besar Negara Asing, dan Bangunan Gedung Diplomatik Lainnya

Rencana teknis bangunan gedung kedutaan besar negara asing, dan bangunan gedung diplomatik lainnya mengikuti ketentuan untuk proses penerbitan IMB untuk bangunan gedung kepentingan umum, dan selain mengikuti persyaratan teknis setempat dapat mempertimbangkan persyaratan teknis tertentu yang disyaratkan

oleh Negara yang bersangkutan.

 

 

C. PENYEDIA JASA

Penyedia jasa untuk menyusun dokumen rencana teknis, yang mendapat5tugas harus memenuhi persyaratan sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan.

 

D. PELAKSANA PENGURUSAN PERMOHONAN IZIN MENDIRIKAN

BANGUNAN GEDUNG

Pengurusan permohonan IMB dapat dilakukan oleh pemohon sendiri, atau

dapat dengan menunjuk penanggung jawab perencanaan selaku pelaksana pengurusan permohonan IMB yang resmi (authorized person) dengan surat kuasa bermeterai yang cukup.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

B A G I A N IV

RETRIBUSI IZIN MENDIRIKAN BANGUNAN GEDUNG

 

A. KETENTUAN KHUSUS PERIZINAN

1. Pemberian IMB sebagai bagian dari urusan wajib pemerintahan pada

dasarnya tidak memungut retribusi sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan, dan pembiayaannya disediakan dalam APBD untuk menunjang kegiatan yang terkait dengan proses penerbitan IMB.

2. Dalam hal penerbitan IMB harus memungut retribusi untuk sebagian atau sama dengan biaya kegiatan operasional proses, besarnya harus sesuai dengan penghitungan berdasarkan tingkat penggunaan jasa pelayanan perizinan dan mempertimbangkan tingkat kemampuan masyarakat setempat.

3. Pemerintah daerah serta aparatnya wajib memenuhi ketentuan tentang larangan penerimaan pembayaran di luar nilai besarnya retribusi IMB yang ditetapkan secara transparan.

 

B. JENIS KEGIATAN DAN OBJEK YANG DIKENAKAN RETRIBUSI

1. Jenis kegiatan yang dikenakan retribusi IMB meliputi:

a. Pembangunan baru;

b.  Rehabilitasi/renovasi meliputi perbaikan/perawatan, perubahan, perluasan/pengurangan; dan

c. Pelestarian/pemugaran.

2.  Objek yang dikenakan retribusi IMB adalah kegiatan pemerintah daerah dalam rangka pembinaan melalui pemberian izin untuk biaya pengendalian penyelenggaraan yang meliputi pengecekan, pengukuran lokasi, pemetaan, pemeriksaan dan penatausahaan pada:

a. Bangunan gedung; dan52

b. Prasarana bangunan gedung.

 

C. PENGHITUNGAN BESARNYA RETRIBUSI IZIN MENDIRIKAN BANGUNAN GEDUNG

Penghitungan besarnya retribusi IMB meliputi hal:

1. Komponen Retribusi dan Biaya

a. Retribusi pembinaan penyelenggaraaan bangunan gedung untuk kegiatan pembangunan baru, rehabilitasi/renovasi dan pelestarian/pemugaran; atau

b. Retribusi administrasi IMB meliputi pemecahan dokumen IMB, pembuatan duplikat/copy dokumen IMB yang dilegalisasikan sebagai pengganti dokumen IMB yang hilang atau rusak, pemutakhiran data atas permohonan pemilik bangunan gedung, dan/atau perubahan non teknis lainnya; dan

c.   Retribusi penyediaan formulir Permohonan IMB, termasuk biaya Pendaftaran Bangunan Gedung.

2. Penghitungan Besarnya Retribusi

a. Besarnya retribusi dihitung dengan penetapan:

1) Lingkup item komponen retribusi sebagaimana dimaksud pada butir c.1.a. atau butir c.1.b. ditetapkan sesuai permohonan yang diajukan;

2) Lingkup kegiatan, meliputi pembangunan bangunan gedung baru, rehabilitasi/renovasi bangunan gedung meliputi perbaikan/perawatan, perubahan, perluasan/pengurangan, dan pelestarian/epemugaran; dan

3) Volume/besaran kegiatan, indeks, harga satuan retribusi untuk bangunan gedung, dan untuk prasarana bangunan gedung.53

b. Penghitungan besarnya retribusi mengikuti rumus untuk:

1) Pembangunan bangunan gedung baru;

2) Rehabilitasi/renovasi, pelestarian/pemugaran; dan

3) Pembangunan prasarana bangunan gedung.

Contoh rumus penghitungan besarnya retribusi seperti pada Lampiran 11.1, dan komponen retribusi dan penghitungan besarnya retribusi seperti pada Lampiran 11.2 pedoman teknis ini.

3. Tingkat Penggunaan Jasa

Tingkat penggunaan jasa atas pemberian layanan perizinan IMB menggunakan indeks berdasarkan fungsi, klasifikasi, dan waktu penggunaan bangunan gedung serta indeks untuk prasarana bangunan gedung sebagai tingkat intensitas penggunaan jasa dalam proses perizinan dengan cakupan kegiatan sebagaimana dimaksud pada butir B.2.

 

D. INDEKS PENGHITUNGAN BESARNYA RETRIBUSI IMB

1. Penetapan Indeks

Indeks tingkat penggunaan jasa sebagai faktor pengali terhadap harga satuan retribusi untuk mendapatkan besarnya retribusi meliputi:

        a. Indeks untuk penghitungan besarnya retribusi bangunan gedung ditetapkan sebagaimana pada pedoman teknis ini oleh pemerintah daerah berdasarkan fungsi, klasifikasi setiap bangunan gedung dengan mempertimbangkan spesifikasi bangunan gedung pada:

1) Tingkat kompleksitas;

2) Tingkat permanensi;

3) Tingkat risiko kebakaran bangunan gedung;

4) Tingkat zonasi gempa di kawasan setempat;54

5) Kepadatan bangunan gedung di peruntukan lokasi pembangunan;

6) Ketinggian atau jumlah lantai;

7) Kepemilikan bangunan gedung; dan

8) Jangka waktu penggunaan bangunan gedung.

b.  Indeks untuk penghitungan besarnya retribusi prasarana bangunan gedung ditetapkan untuk setiap jenis prasarana bangunan gedung.

2. Skala Indeks

Skala indeks ditetapkan berdasarkan peringkat terendah hingga tertinggi dengan mempertimbangkan kewajaran perbandingan dalam intensitas penggunaan jasa sebagaimana dalam pedoman teknis ini. Contoh penetapan dan penggunaan indeks seperti pada Lampiran 12, Lampiran 13, Lampiran 14, dan Lampiran 15 pedoman teknis ini.

3. Kode

Untuk identifikasi indeks penghitungan retribusi IMB guna ketertiban administrasi dan transparansi, disusun daftar kode dan indeks penghitungan retribusi IMB untuk bangunan gedung dan prasarana bangunan gedung. Indeks untuk penghitungan retribusi prasaran bangunan gedung yang belum terdapat dalam daftar kode dan indeks IMB dapat diterapkan oleh pemerintah daerah sesuai dengan jenis konstruksi prasarana bangunan gedung yang ada di masing-masing

daerah.

 

E. HARGA SATUAN (TARIF) RETRIBUSI IZIN MENDIRIKAN BANGUNAN

GEDUNG

Harga satuan (tarif) retribusi IMB ditetapkan oleh pemerintah daerah sesuai dengan peringkat skala wilayah administratif kabupaten/kota,55kecuali Provinsi DKI Jakarta adalah provinsi, dan tingkat kemampuan ekonomi masyarakat serta pertimbangan lainnya, sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan meliputi untuk:

1. Bangunan Gedung

a.  Harga satuan retribusi dinyatakan per-satuan luas lantai bangunan bangunan gedung (m2) yang nilainya ditetapkan sesuai dengan penggolongan peringkat skala wilayah meliputi:

1) Kabupaten besar, kabupaten sedang, kota metropolitan dan kota besar; dan

2) Kabupaten kecil, kota sedang dan kota kecil.

b. Dalam satu provinsi, harga satuan retribusi sebagaimana dimaksud pada butir a.1) dapat ditetapkan melebihi harga satuan retribusi pada butir a.2).

c.  Harga satuan retribusi bangunan gedung hanya 1 (satu) tariff setiap kabupaten/kota.

Ketentuan:

1) Luas bangunan gedung dihitung dari garis sumbu (as) dinding/kolom.

2) Luas teras, balkon dan selasar luar bangunan gedung, dihitung setengah dari luas yang dibatasi oleh garis sumbusumbunya.

3) Luas bagian bangunan gedung seperti canopy dan pergola (yang berkolom) dihitung setengah dari luas yang dibatasi oleh garis sumbu-sumbunya.

4) Luas bagian bangunan gedung seperti seperti canopy dan pergola (tanpa kolom) dihitung setengah dari luas yang dibatasi oleh garis tepi atap konstruksi tersebut.

5) Luas overstek/luifel dihitung setengah dari luas yang dibatasi oleh garis tepi konstruksi tersebut.56

2. Prasarana Bangunan Gedung

a. Harga satuan retribusi dinyatakan per-satuan volume prasarana yang nilainya ditetapkan sesuai dengan penggolongan peringkat skala wilayah meliputi:

1) Kabupaten besar, kabupaten sedang, kota metropolitan dan kota besar

a) Konstruksi pembatas/pengaman/penahan, per-m’;

b) Konstruksi penanda masuk lokasi, per-m’ atau unit standar;

c) Konstruksi perkerasan, per-m2;

d) Konstruksi penghubung, per-m2, atau unit standar;

e) Konstruksi kolam/reservoir bawah tanah, per-m2;

f) Konstruksi menara, per-unit standar dan pertambahannya;

g) Konstruksi monumen, per-unit standar dan pertambahannya;

h) Konstruksi instalasi/gardu, per-m2;

i)  Konstruksi reklame, per-unit standar dan pertambahannya; dan

j)  Konstruksi bangunan lainnya yang termasuk prasarana bangunan gedung yang ditetapkan oleh pemerintah daerah.

2) Kabupaten kecil, kota sedang dan kota kecil Jenis prasarana dan satuan, seperti pada butir a.1).

b. Dalam satu provinsi, harga satuan retribusi sebagaimana dimaksud pada butir a.1) dapat ditetapkan melebihi harga satuan retribusi pada butir a.2). Tabel satuan retribusi IMB meliputi bangunan gedung dan prasarana bangunan gedung seperti pada Lampiran 17 pedoman teknis ini.

57

F.  DOKUMEN IZIN MENDIRIKAN BANGUNAN GEDUNG

Dokumen IMB diterbitkan dengan kelengkapan sekurang-kurangnya,

meliputi:

1. Keputusan Menteri PU/Gubernur/Bupati/Walikota tentang IMB; dan

2. Lampiran-lampiran:

a. Fungsi dan klasifikasi bangunan gedung (Lampiran a);

b.  Gambar situasi (Lampiran b) gambar rencana teknis merupakan berkas terpisah;

c. Pembekuan dan pencabutan IMB (Lampiran c); dan

d. Penghitungan besarnya retribusi IMB (Lampiran d).

Contoh dokumen IMB seperti pada Lampiran 18 pedoman teknis ini.

 

 

 

 

 

B A G I A N V

PEMBINAAN

 

A. PERAN PEMERINTAH

Pemerintah melakukan pembinaan melalui pengaturan, pemberdayaan dan pengawasan penyelenggaraan bangunan gedung pada umumnya dan kebijakan operasional penerbitan IMB bangunan gedung fungsi khusus.

1. Pengaturan

Pemerintah melakukan kegiatan pengaturan dengan:

a.   Penyusunan peraturan perundang-undangan, pedoman, petunjuk dan standar teknis bangunan gedung pada umumnya dan IMB yang berlaku secara Nasional.

b. Penyebarluasan peraturan perundang-undangan, pedoman, petunjuk dan standar teknis sebagaimana dimaksud pada butir a.

c.   Pemberian bantuan teknis kepada pemerintah daerah dalam penyusunan peraturan perundang-undangan, pedoman, petunjuk dan standar teknis sebagaimana dimaksud pada butir a., dilakukan melalui pemberian bimbingan, supervisi dan konsultasi.

d. Penetapan sebagai bangunan gedung fungsi khusus.

e. Penetapan lokasi bangunan gedung fungsi khusus.

f.  Mengkoordinasikan kegiatan penyusunan peraturan perundangundangan tingkat Nasional, regional atau provinsi.

2. Pemberdayaan

Pemerintah melakukan kegiatan pemberdayaan dengan:

a.  Pemberdayaan kepada aparat pemerintah daerah dan penyelenggara bangunan gedung untuk meningkatkan kesadaran akan hak, kewajiban dan peran dalam penyelenggaraan bangunan gedung pada umumnya dan IMB.59

b.  Pemberdayaan sebagaimana dimaksud pada butir a., dilakukan melalui sosialisasi/diseminasi dan pelatihan.

c. Pemberian bimbingan pembentukan Tim Ahli Bangunan Gedung.

3. Pengawasan

Pemerintah melakukan kegiatan pengawasan dengan:

a.  Pengawasan terhadap pelaksanaan penerapan peraturan perundang-undangan pada umumnya dan IMB serta upaya penegakan hukum.

b.  Pengawasan dilakukan dengan melakukan pemantauan terhadap penerapan peraturan perundang-undangan sebagaimana dimaksud pada butir a., dan evaluasi terhadap peraturan daerah tentang bangunan gedung.

c. Penerbitan IMB bangunan gedung fungsi khusus.

d. Pengawasan pembangunan dan pembongkaran bangunan gedung fungsi khusus.

e. Pelestarian/pemugaran bangunan gedung fungsi khusus.

 

B. PERAN PEMERINTAH DAERAH

Dalam penerapan kebijakan operasional IMB sebagaimana dimaksud dalam pedoman teknis ini, pemerintah daerah melaksanakan:

1. Pengaturan

Pemerintah daerah dalam melakukan penyusunan peraturan daerah tentang bangunan gedung mengikuti ketentuan:

a. Menyusun pengaturan tentang IMB dalam peraturan daerah tentang bangunan gedung, serta pelembagaannya dan operasionalisasinya di masyarakat;60

b.  Pengaturan sebagaimana dimaksud pada butir 1), dapat dilakukan dengan mempertimbangkan pendapat penyelenggara bangunan gedung; dan

c.  Penyebarluasan pengaturan tentang IMB, dapat dilakukan bersama-sama dengan masyarakat yang terkait dengan bangunan gedung.

2. Pemberdayaan

a. Pemberdayaan kepada penyelenggara bangunan gedung

Pemerintah daerah melakukan pemberdayaan dalam menerapkan IMB dengan melakukan kegiatan-kegiatan untuk peningkatan kesadaran akan hak, kewajiban dan peran dalam penyelenggaraaan bangunan gedung melalui:

1) Pendataan bangunan gedung;

2) Sosialisasi/diseminasi; dan

3) Bimbingan teknis dan pelatihan.

b. Pemberdayaan terhadap masyarakat

Pemerintah daerah bersama-sama dengan masyarakat yang terkait dengan bangunan gedung melakukan pemberdayaan dalam menerapkan IMB terhadap masyarakat yang belum mampu memenuhi persyaratan teknis bangunan gedung dengan melakukan kegiatan-kegiatan meliputi:

1) Pendampingan pembangunan bangunan gedung secara bertahap;

2) Penyediaan percontohan rumah tinggal yang memenuhi persyaratan teknis, meliputi dokumen rencana teknis prototip rumah, rumah tinggal tunggal sederhana (rumah inti tumbuh, dan rumah sederhana sehat), dan rumah deret sederhana; dan61

3) Bantuan penataan bangunan dan lingkungan yang sehat dan serasi.

3. Pengawasan

Pemerintah daerah melakukan pengawasan terhadap pelaksanaan penerapan IMB melalui mekanisme proses penerbitan IMB sebagaimana dimaksud dalam Bagian II dan Bagian III pedoman teknis ini.

 

C. PERAN MASYARAKAT

Dalam penerapan kebijakan operasional IMB, masyarakat membantu pemerintah daerah sebagaimana diatur dalam peraturan daerah tentang bangunan gedung dengan mengikuti prosedur, dan memperhatikan nilainilai sosial budaya setempat dengan ketentuan:

1. Masyarakat dapat melaporkan secara tertulis kepada Pemerintah dan/atau pemerintah daerah tentang indikasi bangunan gedung yang tidak laik fungsi dan/atau berpotensi menimbulkan gangguan dan/atau bahaya bagi pengguna, masyarakat, dan/atau lingkungan melalui sarana yang mudah diakses; dan

2. Laporan tertulis dibuat berdasarkan fakta dan pengamatan secara objektif dan perkiraan kemungkinan secara teknis gejala konstruksi bangunan gedung yang tidak laik fungsi.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

B A G I A N VI

KETENTUAN LAIN

 

A. PEMBANGUNAN PRASARANA BANGUNAN GEDUNG YANG BERDIRI SENDIRI

Pemerintah daerah dalam mengendalikan keselamatan bangunan prasarana bangunan gedung berupa konstruksi bangunan yang berdiri sendiri dan tidak merupakan pelengkap yang menjadi satu kesatuan dengan bangunan gedung/kelompok bangunan gedung pada satu tapak kavling/persil, dapat menerapkan persyaratan teknis sebagaimana diatur dalam pedoman teknis ini dan standar teknis yang terkait melalui penerbitan IMB.

 

 

B. PROSES PENERBITAN PERIZINAN

Proses penerbitan perizinan konstruksi bangunan mengikuti prinsip tata cara sebagaimana dimaksud dalam Bagian II pedoman teknis ini, yang ditetapkan dalam peraturan daerah tentang bangunan gedung.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

B A G I A N VII

KETENTUAN PENUTUP

 

A. Dengan diterbitkannya Pedoman Teknis Izin Mendirikan Bangunan Gedung ini, pemerintah daerah, Pemerintah dan pemerintah provinsi lainnya untuk bangunan gedung fungsi khusus, menggunakan acuan dalam penerapan Izin Mendirikan Bangunan Gedung berdasarkan Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2002 tentang Bangunan Gedung, dan Peraturan Pemerintah Nomor 36 Tahun 2005 tentang Peraturan Pelaksanaan Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2002 tentang Bangunan

Gedung.

B. Apabila terdapat permasalahan dalam penerapan pedoman teknis ini, petugas pemerintah daerah dapat berkonsultasi kepada: Instansi teknis pembina penyelenggaraan bangunan gedung pemerintah kabupaten/kota.

 

 

 

BUPATI KUTAI BARAT

 

 

 

ISMAIL THOMAS

63

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

—Update Terakhir pada 19 Januari 2012. [ kembali ]